Menurut Albert Mehrabian, seorang pengkaji yang merintis kajian tentang bahasa badan sekitar tahun 1950an, dalam komunikasi antara manusia, impak kata-kata dalam menyampaikan sesuatu mesej cuma sekitar 7%. 38% bergantung kepada suara; intonasi, kelantangan dan gaya percakapan. Lebih separuh, iaitu 55% lagi bergantung kepada bahasa badan; memek muka, gerakan tangan dan kaki serta gerakan badan.

Oleh kerana 93% daripada mesej yang cuba disampaikan dalam komunikasi adalah bukan verbal, bukankah elok kita belajar cara yang betul untuk ‘bertutur’ dan ‘mendengar’ bahasa badan? Banyak yang boleh kita pelajari sebenarnya, kerana kata-kata yang diucapkan orang selalu tak menggambarkan apa yang ada di hatinya.

Bagaimana kita nak mengenali orang yang menipu misalnya? Menurut pengkaji Encik dan Puan Pease dalam buku mereka, ada 8 tanda am yang mungkin dilakukan oleh orang yang sedang cuba menipu tanpa disedarinya; mengusap kawasan mulutnya ketika bercakap, menyentuh hidungnya, menggosok matanya, menarik cuping telinganya, menggaru tengkuknya, menarik kolar bajunya dan memasukkan jari ke dalam mulutnya. Bukanlah semuanya sekali. Mungkin salah satu atau sebahagian dari senarai ini. Pun demikian, tak bolehlah kalau orang itu menggaru tengkuk terus kita cop dia menipu. Mungkin memang tengkuknya gatal. Tapi cuba renung-renungkan, pernahkah anda melihat orang di sekeliling anda melakukan benda2 ini? Kalau anda pula yang menipu, bagaimana?

Kajian mereka juga mengatakan perempuan secara fitrahnya lebih cekap membaca bahasa badan. Maka mereka juga lazimnya lebih cekap mengesan penipu sekaligus menipu tanpa dikesan. Sejauh mana kebenarannya? Entah.

Sekarang kajian sampingan di masa lapang aku adalah untuk menganalisis secara kualitatif bagaimana untuk mengetahui kalau seorang wanita meminati seorang lelaki. Bukan apa, saja suka-suka. Salah seorang responden aku kata tengok pada matanya, kerana mata wanita tidak akan menipu. Betulkah? Pun entah.

Satu hari nanti, manalah tahu, kalau cukup material, aku boleh tulis buku pula.