Januari 2007


Hari itu, aku pergi ke IDP Subang. Menguruskan perihal keberangkatan ke bumi kangaroo Februari nanti. Sewaktu menunggu giliran, ternampaklah aku akan seorang wanita, barangkali dalam usia 40an nya sedang menemani anaknya yg kurasa sekitar lepas SPM umurnya. Barangkali anaknya juga sedang dalam proses melanjutkan pelajaran di sana.

Jelek sungguh pakaiannya. Dengan berbaju tipis menampakkan coli sejelasnya, dengan hidung kembang, kurasa wanita ini terdesak mengharap perhatian. Walhal suami turut ada di sisi. Aku terfikir, tika muda dulu dia cantik mungkin (walaupun aku rasa tak), maka cara pemakaiannya terbawa-bawa sampai kini.

Atau barangkali dia memang tidak sedar diri.

Usia cuma menjalankan tugasnya. Pakailah Olay, SK-II Pitera, Shurah, atau segala mak nenek skin regenerative system yang ada, kulit akan berkedut juga. Badan akan lemah jua. Rambut akan gugur jua. Payu dara akan layut jua.

Dan bila tiba masa itu, tak perlulah dipakai lagi pakaian nan ‘seksi’ itu. Orang tengok pun nak muntah. Sekian, terima kasih.

Bukan aku kata masa muda boleh pakai seksi ye!!!

Kandungan ini dilindungi kata laluan. Untuk melihatnya sila masukkan kata laluan di bawah.

Aku sering tak berpuas hati dengan kualiti cucian mesin basuh aku. Selalunya baju putih atau yang cerah warnanya akan terpalit karat yang susah untuk tanggal bila selesai dicuci.  Teruk sangatkah kualiti air paip rumah aku? Sekali pandang, aku tengok airnya ok saja. Kuning sekali-sekala mungkin. Lalu aku bereksperimentasi mudah. Sebagai seorang kreatif yang menjadikan siri cerita Macgyver sebagai sumber inspirasi, aku guna barang sedia ada. Sehelai tuala good morning aku tekup ke hos mesin basuh. Aku ikatkan dengan gelang getah. Aku alirkan air melaluinya. Dan lihatlah hasilnya.

Dan ini baru kesan sekali cucian! Mulai saat itu aku sudah tidak sanggup lagi minum air dari paip rumah meskipun telah dimasak. Tak mahu aku biarkan karat dan kotoran itu menghuni organ-organ, urat saraf dan pundi-pundi kencingku.

“Kedai kat sini semua tutup awal.” Pak Nizar memulakan celoteh. “Pukul 9 dah tutup. Itu sebab orang Rembau ni anak banyak.”

“Hahahaha.” Kitorang ketawa penuh ikhlas. Lawak berunsur sebegini memang mudah ditangkap oleh minda aku dan rakan-rakan.

“Satu lagi sebab keretapi”Pak Nizar menambah.

“Keretapi?!!”

“Yelah, kat Rembau ni bila keretapi lalu malam-malam, terjaga. Lepas tu tak tau nak buat apa…nak tidur balik tak boleh…”

“Warghkakakah.” Gelak bertambah 5 desibel. Terutama dari pihak lelaki yang sememangnya suka dengan jenaka sebegini.

Bila dapat surat kena pergi: AHHH!!!! TIDAK!!! KATAKANLAH TIDAK!!! KATAKANLAH !!!

Tempat:

Pelan Ulu Sepri

Persiapan: Terpaksa beli 2 helai baju kemeja putih berlengan pendek dan track bot. Lari bajet aku bulan ni.

Sampai: Kawan lama aku masa di uni dulu jadi Ketua Fasi. Gila otai tak hengat! Penolong Pengarah tuu!!! Tapi still sporting. Dan tak berlagak. Alhamdulillah.

Hostel: Dormitori. Satu dorm 20 org. Selesa. Tandas pun bersih.

Makan: Boleh tak bayangkan belanja RM9.70 sehari untuk makan 6 kali dengan lauk-pauk dan kuih-muihnya boleh dirangkumkan dalam kategori sedap? Ya! Anda boleh dapatkannya di sini! Well, actually takdelah sedap gila tapi makcik-makcik tukang masak di kantin itu does a wonderful job cooking with a tight budget.

Kawan: Jumpa ramai kawan baru. Mostly from USM, tapi ada juga dari Kementerian, KUITTHO, KUKUM etc. etc. Majoritinya sporting and nice to be with.

Ceramah: Yang hebat: Leftenan Jeneral Zaini, Panglima Medan ATM semasa kes Al*Mau*nah. This is the man who bravely fought Am*in Mau*nah face to face and saved the country from ultimate chaos. Kata-kata dia yang aku ingat:

“Kalau kita kasih dan kasihankan sesuatu, buatlah apa yang kita fikirkan wajar pada dan ketika itu juga. Jangan tunggu esok atau lusa kerana mungkin esok atau lusa peluang itu sudah tiada lagi.”

SAC*Akhil. Dari cawangan khas. Bicara kes-kes sensitif. Ancaman dalam dan luar negara. Noktah. Aku tak boleh cerita. Nak tahu pergi tanya dia sendiri.

Yang tak hebat: Buat apa nak cerita.

LDK : Walau apa sekalipun, moral of the story is jangan sokong parti pembangkang. At all cost. No matter what. Or else.

Fasi: 😦

Jurulatih: Best gila! Pak Nizar, you rock!

Ujian kecergasan: Pencapaian memberangsangkan.

Larian 2 km: Masa lulus 18 minit. Masa dicatat 12 minit 16 saat.

Kembara: Kurang mencabar tapi tetap menyeronokkan.

Ujian bertulis: Sempoi! Study lebih kurang. Tak tau tembak. Mudah-mudahan lulus.

Suasana: Tenang. Mendamaikan. Nyaman. Segar. Cantik.