Hari ini aku rasa aneh. Buat julung kalinya aku masuk tempat lumba kuda. Bukan kerana suka-suka atau mencari pengalaman baru. Bukan juga sebab nak tengok orang gila berjudi dan kuda gila berlari. Tapi sebab exam.

Exam kat tempat lumba kuda? Apa kejadahnya?

Entahlah. Aku pun macam tak percaya bila tengok jadual periksa aku. Rupanya uni aku sewa dewan di situ untuk peperiksaan. Racecourse itu pula memang kebetulan (atau sengaja?) dibina di sebelah uni. Lalu digunakanlah.

Ironiknya, peperiksaan ini juga sebenarnya satu bentuk pertaruhan. Pertaruhan harapan dan masa depan. Meneka soalan yang akan keluar bagai meneka kuda mana yang lebih laju; tak semestinya akan dapat apa yang diharapkan.

Selesai sudah 2 kertas, 1 lagi menanti. Dan research project. Oh…menyebut perkataan itu saja sudah buat aku cuak. Terbayangkan kajian aku yang terbengkalai. Dan penyeliaku yang tak akan ada sampai awal semester depan.  Aku tak mahu extend. Aku mahu selesaikan tahun ini. Aku mahu pulang menatap wajah ayah bonda, adik-adik, kawan-kawan.

Dan ya, sudah tentu aku mahu pulang bertemu pemilik tangan di bawah itu.