Dilema (kecil) seorang Melayu yang bermusafir ke negara orang seperti aku ialah apabila terpaksa membuang air besar di tandas selain tandas rumah sendiri, lazimnya tandas universiti. Tak ada paip air. Kena pakai tisu tandas. Main palit-palit saja. Rasa sungguh keji. Kadang-kadang setengah gulung tisu tandas itu untuk aku seorang saja. Itupun tak cukup. Sudah setengah tahun di sini pun aku belum boleh biasakan diri lagi. Balik rumah wajib dibasuh semula dengan air.

Aku fikir selain memberi perhatian pada golongan kurang upaya, universiti perlu menyediakan tandas khas untuk orang Melayu juga. Ada paip air. Atau sekurang-kurangnya setiap tandas yang sedia ada dilengkapi dengan baldi dan cebok.

Ke aku aje Melayu kat sini yang menghadapi masalah ini?