Aku sudah kembali. Sebenarnya jasad fizikku sudah menjejakkan kaki ke Malaysia lebih sebulan yang lalu. Tubuhku sudah kembali tegal merasai tiupan angin Malaysia yang hari-harinya kering dan hangat. Lidahku sudah kembali asyik menikmati teh tarik dan roti canai hasil tangan peniaga India Muslim yang lengannya berbulu lebat bergulung-gulung, dan badannya yang berpeluh masin berjurai-jurai. Struktur mekanik motor kaki dan tanganku sudah kembali mahir memandu di lorong-lorong jalanraya Malaysia yang dipenuhi ramai pemandu-pemandu yang cekap tapi kurang adab.

Hati…..? Ah hati. Hatiku rasanya tak pernah meninggalkan bumi Semenanjung ini, dari waktu aku pergi dulu sampai saat ini, separuh tertinggal dalam belaian lembut usapan tangan bonda dan separuh lagi tersimpan antara redup mata dan senyuman manis sang kekasih.

Sudah hampir sebulan juga aku mula mengajar. Anak-anak muridku kali ini adalah mahasiswa tahun 1, yang harapanku tiga tahun lagi akan lulus cemerlang sebagai graduan yang diburu majikan. Harapan yang cuba aku titipkan secara halus dalam pengajaranku tentang hukum Kirchoff, aliran arus ulang alik dan teorem litar magnet. Harapan yang selalunya keluar dari mulutku dalam bentuk untaian kata-kata nasihat, namun aku rasa selalu juga terurai dek angin lalu, sebelum sempat sampai ke telinga sebal mereka di hadapanku yang tidur berdengkur hingga meleleh air liur.

Untuk menjadikan kesibukan sebagai alasan untuk tidak mengupdet blog aku rasa adalah kurang wajar, malah tidak tepat sama sekali. Kerana di mana pun kita berada di dunia nyata, asalkan punya akses internet, di alam siber kita tetap di tempat yang sama. Emel yang dikirim kepada kita akan sampai ke alamat yang sama yang kita pilih lama dahulu, meskipun tubuh kita telah mengembara serata dunia. Begitu juga, orang yang ingin mencari dan mengetahui tentang cerita kita, pendapat kita, celoteh kita akan mencarinya di URL blog yang sama.

Bukan juga kerana tidak ada cerita, kerana setiap hari yang kita lalui adalah cerita bagi kita, membentuk perenggan-perenggan kecil yang akhirnya nanti akan dibukukan menjadi sebuah novel kehidupan. Novel yang mengasyikkan, membosankan, mendebarkan, menyeramkan, menyakitkan, menguatkan, melemahkan, menggembirakan, menyedihkan, membuai, membahagia, menyayat…..mencetus seribu satu macam rasa bagi kita, meskipun ia mungkin tidak menarik langsung bila dibaca orang.

Barangkali alasan paling konkrit adalah kerana aku, buat suatu waktu, tiada semangat untuk berblog. Dalam apapun yang kita lakukan, bahkan perkara yang kita minati sekalipun, akan ada masanya kita merasa bosan menghadapnya. Kita perlukan sedikit masa, menjauhkan diri agar dapat membina minat kita kembali. Seperti cinta, adakala kita perlu berjauhan seketika, agar kita tahu erti rindu dan tahu menghargai dia yang kita ada. Sebab khuatir bila terlalu lama kita menghadap benda yang kita cinta, semakin kita memagnifikasi kelemahan dan kekurangannya dan semakin kita lupa pula pada keistimewaannya, perkara yang mula-mula membuatkan kita jatuh cinta padanya dahulu.