“Encik, hari ni kelas last kan?”

“Haah”

“Terima kasih ye encik. Apa-apa saya mintak maaf.” Dia salam aku. Dia cium tangan aku.

Wow! Terharu dowh!

Obviously, ada sesuatu yang istimewa tentang budak ini. Aku yakin dia ini telah dididik dengan adab berguru sebegitu baik sehingga terpancar melalui akhlaknya. Mungkin tindakannya dipandang remeh oleh orang lain tapi tidak bagi aku. Kerana perbuatannya ini sebenarnya adalah satu manifestasi keindahan adab orang Melayu yang kian lenyap di zaman moden ini. Aku kagum dan pada masa yang sama malu, kerana dulu sewaktu menjadi pelajar tak pernah pun aku jumpa pensyarah untuk memohon maaf atas salah dan silap dan mohon diberkati ilmu. Malulah konon. Malu yang tak kena pada tempatnya.